Karya Di Media

MAU DIBAWA KEMANA INDONESIA

ANALISIS-pemilukada Banyumas 2013

MASYARAKAT TAK BERDAYA

ARIEL PASTI EKSIS

Melompati Krisis Kerja

Tanggung Jawab Pendidikan

Verbalisasi Cinta

Memaknai Sebuah Perenungan

Antara Kelahiran Dan Rejeki

~ by sbektiistiyanto on February 18, 2008.

10 Responses to “Karya Di Media”

  1. Menurut mia seh udah cukup bagus, keren, udah lengkap. Mia masih bingung, apa yang kurang dari blognya bapak. Nti klo saya menemukan ada yang perlu saya kritik dan perbaiki lagi, saya akan bilang sama bapak. Sisi lain yang juga perlu saya teladani bukan cuma sisi akademik bapak saja. Mia lihat karakter bapak cukup unik (maaf), ternyata bapak adalah seorang yang sangat care dan setia terhadap keluarga. Melihat berprosesnya keluarga bapak seperti membaca novelnya izzatul jannah (setitik kabut selaksa cinta). Saya yang masih berumur 23 tahun cukup tersipu membaca novel tersebut dan membaca artikel tentang keluarga bapak. Entah kenapa saya seneng klo baca artikel-artikel tentang sebuah proses kehidupan tentang “cinta, keluarga, dan keteladanan”. Mungkin karena saya juga masih muda dan dalam proses menuju kehidupan”realitas”, yang mau gak mau harus saya hadapi. Artikel tentang keluarganya mohon dibanyakin ya pak. Membaca novel cinta-nya ije dan tulisannya bapak, membuat saya terinspirasi untuk melakukan yang terbaik untuk keluarga saya kelak. Mungkin karena saya juga berasal dari keluarga broken home. Saya ditinggal sama papa waktu berumur tiga bulan bayi, papa saya menikah lagi. Waktu kecil saya kurang mendapat perhatian dari papa. Saya baru bisa berkomunikasi secara baik dengan papa ketika sudah duduk di bangku SMA. But i am never sad coz mia punya ibu yang hebat seperti mimih, yang selalu mendukung dan memberi banyak kasih sayang buat saya sampai kapan pun. Walupun ibu saya hanya seorang guru, beliau selau mencukupi semua kebutuhan saya. Ibu saya tidak menikah lagi karena ingin fokus pada anak-anaknya. Jadi curhat ya pak. Tapi mia salut pada bapak dan keluarga. Beberapa kali bertemu ibu Bekti, saya bisa merasakan kepribadian yang ramah dan perhatian, apalagi sama keluarganya sendiri. Dipertebal dengan tulisannya bapak. Bahasanya saya,”wanita keren!” (seperti itulah versi keren buat saya,hee….). Salam buat keluarganya bapak.

  2. Wah, thanks berat ya Mia atas komen-nya. Sy cuma bisa berdoa, sy bisa lebih baik dari yang dilihat Mia. Ok, keep fight to your best future. Viva

  3. kurang back to home alias balik maning ming halaman pertama, search engine, news alias sing anyar, mapping alias direktori atau spesifikasi atau apalah dalam bahasa ordo nya untuk peng kategorian, jadi lebih mudah untuk dicari. dah ga jaman komentar cuma muji… kasih keritik dong biar tambah maju, asal masih wajar dan sesuai…

  4. Jd kpikiran mw curhat niy bc tulisan p.bekti m comment tmn2 hehe..
    Tnang pak, yg penting jgn smpe bikin istri bpk skt hati alias bpk jgn nakal (tu bhs saya pak,maap y kl salah,hehe) sy sndri skt ht kl nnti dh py suami, dy bentak or kasar sm sy,trus nyuekin sy. Tp q pcy p.bekti ga gitu m keluarga..ktnya siy,wnta lbh sensitif dbanding laki2,mkny gpg sdih kl dbentak,dcuekin pa lg m org yg dcintai..tu pndpt sy pak, tdk brmksud sok tau he2. duh p.bekti maap y kl sy slh ngmg, emg dsrnya sy gbs merangkai kata2 dgn baik dan benar huehehe.. Mkny msuk kom biar bs ngmg n nulis ky bayi aje bljr ngmg hehe. Thanksz p.bekti…

  5. Dee, ini hanya salah satu usaha untuk selalu berniat baik meskipun dalam pelaksanaannya selalu ada ‘celah’ untuk melakukan kesalahan. Bukankah kita manusia yang selalu dan gemar melakukan kesalahan, bener nggak?
    Kita tidak selalu melihat ke belakang to? walaupun itu juga penting untuk bisa menginstropeksi kesalahan kita dan menghindari kesalahan di masa depan. Yang penting, selalu berbuat dengan usaha yang terbaik. Masalah hasil kita serahkan aja pada Tuhan. Ok? keep doing the best.

  6. thanks bwt kuliah offline’y. .

    jadi sedikit mpelajari omunikasi neh…

    salam kenal, kunjungi juga blog sederhana saya Pak.

  7. alamatnya apa, mas Jajang?

  8. webblog nya keren pak bisa ambil hand out dari internet jadi gak usah rebutan.dosen modern nie.,pak mw tanya nie kalo komunikasi pembangunan sih ke depannya lebih berkecimpung di dunia apa?kan kalo massa lebih ke media, PR lebih cenderung ke humas. kalo komunikasi pembangunan?kenapa tuh peminatnya sedikit?sulit gt?

    fotografi disuruh maju ke depan ma bapak saya jadi keringet dingin pak.,bapak kalo lagi diem serem pak.,hehe,.

  9. fotonya lom ganti pak???
    bosen liat pak bekti megang mik.

  10. Hehehe kan itu cuma buat identitas doang…
    Yang pasti apapun fotonya orang tetap sama…nggak akan beda atau jadi tambah ganteng hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: